slot online

Pesenam Terhebat yang Tidak Pernah Pergi ke Olimpiade – Blog Senam Sekolah Tua

Pada artikel sebelumnya saya menyoroti pesenam paling berprestasi dalam sejarah senam artistik (WAG) wanita yang tidak pernah meraih medali emas. Sekarang saya membuat artikel serupa tentang topik yang sedikit berbeda di mana saya menyoroti pesenam terhebat yang tidak pernah pergi ke Olimpiade. Seperti artikel sebelumnya, saya akan menggunakan sistem poin saya dan memberikan gambaran tentang empat pesenam dengan peringkat tertinggi dalam sistem itu yang tidak pernah pergi ke Olimpiade.

Olga Mostepanova (7-Poin)

Dua pesenam pertama dalam daftar ini terikat satu sama lain dan dengan demikian berbagi gelar sebagai pesenam paling berprestasi ke-3 dalam sejarah WAG yang tidak pernah pergi ke Olimpiade. Dari dua pesenam yang dimaksud, yang pertama adalah WAG Soviet yang legendaris, Olga Mostepanova.

Olga Mostepanova paling diingat sebagai korban terbesar WAG dari boikot Olimpiade 1984. Mungkin akurat untuk mengklasifikasikannya sebagai satu-satunya kausalitas terbesar dari setiap boikot dalam semua sejarah Olimpiade. Mostepanova adalah pesenam di mana semua bintang tampak sejajar sempurna untuknya. Setelah musim 1983 yang kuat, dia memasuki musim 1984 dengan jumlah pengalaman, keahlian yang tepat, dan tampaknya memuncak di tengah tahun Olimpiade.

Sedangkan Nadia Comaneci menjadi ikon Olimpiade di Olimpiade 1976 di mana dia terkenal mencetak tujuh Perfect-10s, Olga Mostepanova mencatat dua belas Perfect-10s di Olimpiade Alternatif 1984. Performa Mostepanova semakin ditingkatkan dengan “Perfect-40” di mana dia mencatat 10 Sempurna di keempat acara selama Final All-Around dan dengan demikian mencapai skor maksimum absolut yang dapat dicapai pesenam di bawah aturan penilaian pra-2006. Ini adalah satu-satunya kesempatan yang diketahui, Perfect-40 dicapai di luar pertemuan ganda dalam kompetisi tingkat elit.

Mostepanova di Olimpiade Alternatif 1984

Olga Mostepanova dikenang karena penampilannya di tahun 1984 yang dipandang sebagai salah satu penampilan paling mengesankan dalam semua sejarah WAG dan menjadi ikon Olimpiade yang tidak pernah ada. Jika bukan karena boikot tahun 1984, Olga Mostepanova akan mencapai tingkat ketenaran yang sama seperti yang dinikmati Sunisa Lee saat ini. Mostepanova pada tahun 1984 seperti Nadia Comaneci pada tahun 1976 dan Olga Korbut pada tahun 1972.

Tetapi penampilannya pada tahun 1984 tidak termasuk dalam data saya dan Olga Mostepanova berada di urutan teratas daftar ini sepenuhnya karena musim 1983 di mana dia finis ke-2 di All-Around, ke-2 di lantai, dan memenangkan medali emas di balok di Kejuaraan Dunia 1983. Itu bahkan tidak dianggap sebagai tahun terbaik dalam karirnya, namun kinerja itu sendirian mendorongnya ke puncak daftar ini. Ini adalah bukti keahlian atletiknya bahwa Mostepanova menempati peringkat setinggi ini setelah kehilangan setengah dari total poinnya yang mungkin karena politik. Babak pertama cukup bagus.

Sementara korban lain dari boikot 1980 dan 1984 memiliki kemampuan untuk tampil di Olimpiade di tahun yang berbeda, hal itu tidak memungkinkan bagi Olga Mostepanova. Alasan utamanya adalah Olga berkompetisi untuk Uni Soviet, sebuah program yang terus-menerus menghasilkan prospek muda berbakat yang mampu menggantikan senior-seniornya. Penentangan untuk mendapatkan tempat lineup dalam program Soviet sangat brutal dan sebagian besar WAG Soviet hanya memiliki satu peluang yang layak untuk lolos ke Olimpiade.

Hal-hal yang lebih rumit bagi Mostepanova adalah dia mengalami percepatan pertumbuhan yang ekstrim yang terlihat bahkan sebelum Olimpiade Alternatif 1984 dan akan membuatnya sulit untuk mempertahankan performa terbaiknya di tahun-tahun berikutnya. Olga Mostepanova melakukan segalanya dengan benar untuk mempersiapkan diri menghadapi Olimpiade 1984 hanya untuk kehilangan semuanya karena boikot politik. Tidak hanya dia kalah di Olimpiade 1984, itu adalah satu-satunya tembakannya yang layak di penampilan Olimpiade. Mostepanova melewatkan kesempatannya.

Rebecca Bross (7-Poin)

Pembaca mungkin ingat bahwa Rebecca Bross menempati posisi #1 ketika saya membuat profil pesenam paling berprestasi dalam sejarah WAG yang tidak pernah memenangkan medali emas. Namanya muncul lagi, kali ini di urutan ke-3 sebagai pesenam paling berprestasi yang tidak pernah tampil di Olimpiade. Sangat jarang pesenam sekaliber Bross tidak menjadi peraih medali emas atau Olimpiade. Rebecca Bross adalah satu-satunya pesenam di peringkat 100 teratas poin saya yang benar.

Puncak karir Bross datang pada tahun 2009 dan 2010 di mana dia memenangkan lima medali individu di Kejuaraan Dunia termasuk dua di All-Around. Hambatan besar pertama dalam karir Bross adalah kesuksesannya di awal babak Olimpiade. Jauh lebih sulit bagi seorang pesenam untuk mempertahankan performa terbaiknya semakin jauh dari Olimpiade berikutnya. Kendala lainnya adalah gelombang pesenam muda baru yang menyalip program Amerika pada tahun 2011.

Program akan selalu menyusun pesenam muda yang baru dan menarik ke dalam barisan mereka, tetapi posisi Amerika Serikat sekitar 2011-2013 di mana Kyla Ross, Gabby Douglas, McKayla Maroney, Jordyn Wieber, Simone Biles, dan Katelyn Ohashi semuanya menjadi senior dari 2011 -2013 adalah anomali statistik. Belum pernah ada program top yang mengalami begitu banyak anak muda muncul dalam urutan yang begitu cepat. Pecundang terbesar dalam tren itu adalah Rebecca Bross yang harus bersaing dengan mereka.

Namun biang keladi dan momen karirnya yang merupakan salah satu momen paling terkenal WAG terjadi di Kejuaraan Nasional 2011 di mana Bross mengalami cedera tempurung lutut di tengah kompetisi. Karier Bross tidak pernah pulih dari acara itu sementara keputusan untuk menekankan kemenangan di awal Olimpiade juga ditafsirkan oleh para penggemar sebagai kesalahan taktis.

Rebecca Bross adalah satu-satunya pesenam di 4 besar daftar ini yang tidak melewatkan Olimpiade karena keadaan khusus. Masalah yang melanda karirnya adalah hal biasa dalam olahraga dan sering terulang di tempat lain. Cedera, memuncak pada waktu yang salah, dan keputusan pembinaan yang buruk sering terjadi di WAG dan bagi Rebecca Bross, itu terlalu berat untuk diatasi.

Morgan Hurd (8-Poin)

Di tempat #2 adalah Morgan Hurd yang memenangkan All-Around di Kejuaraan Dunia 2017. Morgan juga memiliki performa yang kuat di Kejuaraan Dunia 2018 di mana dia memenangkan medali All-Around lainnya. Tahun berikutnya Morgan Hurd gagal masuk tim Amerika untuk Kejuaraan Dunia 2019. Kelalaian Morgan Hurd adalah tanda awal bahwa prospek Olimpiade mungkin dalam bahaya serius. Tetapi para penggemar dengan cepat menunjukkan bahwa dia telah berkompetisi di Pan American Games hanya dua bulan sebelumnya dan ketidakhadirannya dari tim Kejuaraan Dunia 2019 dapat dikaitkan dengan kelelahan, bukan indikasi bahwa kariernya secara keseluruhan sedang menurun.

Pada tahun 2020 Morgan membuktikan pernyataan tersebut dengan benar dengan memenangkan Piala Amerika yang menjadikan Hurd sebagai pesenam yang mengendarai gelombang momentum dan prospek teratas untuk tim Olimpiade 2020. Sayangnya untuk Morgan Hurd, Piala Amerika adalah salah satu acara olahraga terakhir yang terjadi sebelum Pandemi Covid-19 memicu penutupan olahraga di seluruh dunia. Hanya empat hari kemudian NBA menunda musimnya dalam sebuah peristiwa yang tampaknya memicu penutupan semua hal lainnya.

Olimpiade 2020 akan ditunda hingga 2021. Morgan Hurd sudah menghadapi perjuangan berat dengan memenangkan All-Around di tahun pertama quad Olimpiade. Bahkan dalam quad normal, akan sangat sulit untuk meminta pesenam mempertahankan performa terbaiknya selama empat tahun ke depan. Sekarang Morgan Hurd harus melakukannya selama lima tahun. Sayangnya untuk Morgan, tahun kelima itu akan menjadi pembuat perbedaan dan di tahun ke-5 karir seniornya di mana tubuhnya rusak.

Masalah utama Morgan adalah masalah siku terus-menerus yang membutuhkan banyak operasi. Pada saat Olimpiade tiba, Morgan Hurd masih menjadi pesenam berkemampuan tinggi di tingkat internasional, tetapi membuat barisan program Amerika yang sangat kompetitif terlalu sulit bagi pesenam di negara bagian Morgan yang semakin berkurang. Untuk menjadikan tim Amerika sebagai pesenam tidak hanya harus bagus di tingkat internasional, mereka juga harus menjadi yang terbaik di dunia.

Jika keluhan Olga Mostepanova adalah boikot 1984, keluhan Morgan Hurd adalah Covid-19

Elena Mukhina (10 Poin)

Pesenam paling berprestasi nomor 1 yang tidak pernah berkompetisi di Olimpiade adalah Elena Mukhina. Perlu dicatat bahwa saat menghitung medali dalam acara “Empat Besar” (Kejuaraan Dunia, Piala Dunia, Kejuaraan Eropa, dan Olimpiade), Elena Mukhina adalah non-Olimpiade dengan peringkat tertinggi menurut metrik itu juga. Artinya, Mukhina memenangkan kategori ini di bawah dua metrik berbeda yang mengukur berbagai hal.

Menggunakan pemimpin medali “Empat Besar” tidak eksklusif untuk kompetisi Grup-1 dan tidak menimbang medali. Sistem poin eksklusif untuk kompetisi Grup-1 dan medali bobot. Intinya adalah, dengan menempati peringkat pertama dalam dua metrik yang sama sekali berbeda satu sama lain, itu menentukan seberapa jauh Elena Mukhina memenangkan gelar pesenam terhebat yang tidak pernah pergi ke Olimpiade.

Mukhina juga 2 poin lebih tinggi dari Morgan Hurd dalam sistem poin, yang setara dengan 19 poin lebih tinggi di peringkat sepanjang masa. Seperti Olga Mostepanova, total poin Elena Mukhina telah dinonaktifkan karena tidak ada Kejuaraan Dunia pada tahun 1977 di mana dia pasti akan mengumpulkan total poin yang jauh lebih tinggi.

Sebaliknya, penampilannya di Kejuaraan Dunia 1978 di mana dia memenangkan tiga medali emas dan dua medali perak yang sendirian mendorong Mukhina ke puncak daftar ini. Setelah tiga tahun sukses karir Mukhina mulai mengalami kemunduran pada tahun 1979. Meski sehat ia mulai menempati posisi yang lebih rendah di klasemen. Kemudian datanglah gelombang luka yang brutal di mana Mukhina mengalami patah kaki. Cedera itu kemudian semakin diperparah ketika dokter dan pelatih salah mengatur jadwal pemulihannya dan secara prematur memaksanya untuk melanjutkan pelatihan.

Pada saat Olimpiade 1980 tiba, Elena Mukhina memiliki peluang sekitar 50/50 untuk masuk tim dan dengan cepat menjadi masalah mendesak bagi program Soviet tentang apa yang harus dilakukan dengan pesenam superstar mereka yang kemampuannya tampaknya memudar. Namun sebelum keputusan itu diambil, tragedi terjadi.

Dua minggu sebelum Olimpiade dimulai, Elena Mukhina mengalami patah leher dalam kecelakaan latihan. Cedera itu membuatnya lumpuh secara permanen dari leher ke bawah hanya satu bulan setelah merayakan ulang tahunnya yang ke-20. Komplikasi dari cedera itu akan menyebabkan kematian dini pada usia 46 tahun.

Untuk Elena Mukhina menjadi # 1 dalam daftar ini, itu sangat simbolis karena keadaan tragis di mana karirnya berakhir. Itu meningkatkan cakupan tragedi, tetapi juga membenarkan statusnya sebagai salah satu legenda terbesar WAG.

Mukhina menampilkan keahlian khasnya di Kejuaraan Dunia 1978

Kesimpulan

Sebagai penutup artikel ini, saya ingin memberikan daftar pesenam yang tersisa di 10 besar, yang sebenarnya menampilkan 11 pesenam karena seri.

Elena Mukhina (10-Poin)
Morgan Hurd (8-Poin)
Olga Mostepanova (7-Poin)
Rebecca Bross (7-Poin)

Irina Pervushina (Kiri) duduk bersama Ingrid Fost dari Jerman Timur (Kanan)

6 Poin: Irina Pervushina (Uni Soviet)

Oksana Omelianchik di Olimpiade Alternatif 1984 di mana dia menjadi pengganti tim Soviet. Dia akan menjadi alternatif lagi di Olimpiade 1988

6 Poin: Oksana Omelianchik (Uni Soviet)

5-Poin: Huang Huidan (Cina)

5 Poin: Liu Tingting (Cina)

5 Poin: Olesia Dudnik (Uni Soviet)

4-Poin: Ana Porgras (Rumania)

4-Poin: Jana Bieger (Amerika Serikat)

Judi Singapore menyimpan banyak keistimewaan https://matescort.com/sortie-hk-hongkong-togel-hk-toto-donnees-hk-2022/ dapat dialami oleh para aktornya. Kelebihan- berlebihan ini tidak sampai peluang membuat memenangkan hadiah ataupun memperoleh tambahan kesekian kali. Malah lebih dari itu keunggulan dapat kamu menikmati di dalam beraneka bentuk jasa serta jenis game.

Toto SGP dikategorikan di dalam lebih dari satu tingkat game. Dengan keanekaan style https://westminsterdeckandfence.com/hong-kong-togel-donnees-de-sortie-hk-donnees-de-sortie-sgp-singapour-togel-aujourdhui/ sampai sudah ditentukan judi ini sedemikian itu menarik dan menantang. Keunikannya terkandung pada tingkatan kesulitan main yang dipecah atas lebih dari satu tingkat. Pemeran sanggup memilah type https://clavisjournal.com/donnees-sgp-probleme-sgp-togel-de-singapour-sortie-sgp-ce-soir-2021/ pada tingkatan kesusahan. .