togel

Xiplomacy: Bagaimana China menjadi penopang yang kuat bagi PBB

BEIJING, 4 Februari (Xinhua) — “Penopang yang kuat untuk bendera biru (PBB)” adalah bagaimana Csaba Korosi, presiden sesi ke-77 Majelis Umum PBB (UNGA), menggambarkan China pada akhir September tahun lalu .

Pejabat PBB, yang mengambil kesempatan peringatan 73 tahun berdirinya Republik Rakyat Tiongkok saat itu untuk mengakui kontribusi negara tersebut dalam mempromosikan pembangunan dan kemakmuran, sekali lagi memuji dukungan kuat Tiongkok terhadap Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Kamis.

China adalah mitra penting PBB, kata Korosi saat dia mengunjungi negara itu dari Rabu hingga Sabtu atas undangan Menteri Luar Negeri China Qin Gang.

Ada alasan bagus untuk komentar Korosi. China, anggota tetap Dewan Keamanan PBB dan negara pertama yang menandatangani Piagam PBB, dengan tegas mendukung sistem internasional yang berpusat pada PBB dan tatanan internasional yang didukung oleh hukum internasional, dan membantu membangun negara yang lebih damai dan lebih baik. dunia dengan kebijaksanaan dan solusinya.

KEKUATAN UTAMA UNTUK PERDAMAIAN DUNIA

Didirikan pada akhir Perang Dunia II, Perserikatan Bangsa-Bangsa menanggung harapan semua orang untuk perdamaian permanen. Berbagi visinya untuk menjaga perdamaian dan stabilitas, Tiongkok percaya bahwa perdamaian adalah yang paling berharga, dan telah mempraktikkan “harmoni tanpa keseragaman” sejak zaman kuno.

Sejak berdirinya Perserikatan Bangsa-Bangsa, China telah secara aktif berpartisipasi dalam penyelesaian politik isu-isu hotspot regional utama, termasuk isu nuklir Semenanjung Korea, isu nuklir Iran, Afghanistan, Myanmar, dan isu Palestina-Israel.

Itu telah menjunjung tinggi otoritas dan kesatuan Dewan Keamanan PBB, dan mendukung mediasi PBB sesuai dengan mandatnya. Ini juga telah memainkan peran aktif dalam proses kontrol dan pelucutan senjata internasional, dan telah menyetujui lusinan perjanjian dan mekanisme kontrol senjata internasional, termasuk Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir.

Menanggapi meningkatnya konflik dan tantangan keamanan di dunia saat ini, Presiden Tiongkok Xi Jinping mengusulkan Inisiatif Keamanan Global (GSI) pada upacara pembukaan Forum Boao untuk Konferensi Tahunan Asia 2022.

GSI telah mendapat pengakuan luas dari masyarakat internasional, termasuk PBB. Inisiatif ini mengadvokasi bahwa umat manusia adalah komunitas keamanan yang tak terpisahkan. Ini menawarkan kebijaksanaan Tiongkok untuk menjembatani defisit perdamaian umat manusia, dan memberikan kontribusi solusi Tiongkok untuk mengatasi tantangan keamanan global.

Mengenai krisis Ukraina yang sedang berlangsung, Tiongkok memutuskan posisi dan kebijakannya berdasarkan manfaat dari masalah yang bersangkutan, menjunjung tinggi objektivitas dan keadilan, serta secara aktif mempromosikan pembicaraan damai.

“Gagasan China untuk menjadi pembangun perdamaian dunia, kontributor pembangunan global, pembela tatanan internasional dan penyedia barang publik konsisten dengan cita-cita Piagam PBB,” kata mantan Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon.

MESIN PERTUMBUHAN GLOBAL

“Menghadapi guncangan parah COVID-19, kita perlu bekerja sama untuk mengarahkan pembangunan global menuju tahap baru pertumbuhan yang seimbang, terkoordinasi, dan inklusif. Untuk tujuan ini, saya ingin mengusulkan Prakarsa Pembangunan Global (GDI),” Xi gagasan ini pertama kali dikemukakan pada debat umum sidang ke-76 UNGA pada September 2021.

Inisiatif ini bertujuan untuk tetap berkomitmen pada pembangunan sebagai prioritas, pada pendekatan yang berpusat pada manusia, pada manfaat bagi semua, pada pembangunan yang digerakkan oleh inovasi, pada keharmonisan antara manusia dan alam dan pada tindakan yang berorientasi pada hasil.

GDI telah memberikan hasil awal. Hingga saat ini, lebih dari 100 negara dan sejumlah organisasi internasional, termasuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, telah memberikan dukungan kepada GDI, dan hampir 70 negara telah bergabung dengan Kelompok Sahabat GDI.

Pusat Promosi Pembangunan Global dibentuk, dengan 31 negara dan organisasi regional bergabung dalam jaringannya. Kumpulan Proyek Pembangunan Global didirikan, dengan daftar pertama dari 50 proyek diluncurkan. Sebanyak 1.000 program pelatihan sumber daya manusia telah dilakukan, termasuk lebih dari 50 negara anggota Kelompok Sahabat GDI.

Sementara itu, Belt and Road Initiative (BRI) telah menjadi platform internasional yang populer untuk mempromosikan kebaikan dan kerja sama publik sejak diusulkan 10 tahun lalu, mencakup dua pertiga negara dan sepertiga organisasi internasional di dunia.

Pembangunan dan kontribusi China akan menguntungkan banyak negara karena populasi dunia melebihi 8 miliar, kata Natalia Kanem, direktur eksekutif Dana Kependudukan PBB.

MEMBUAT DUNIA KURANG MISKIN

“Tiongkok telah memenuhi kebutuhan hidup dasar dari 1,3 miliar lebih penduduknya dan mengangkat lebih dari 700 juta orang dari kemiskinan, yang merupakan kontribusi signifikan bagi perjuangan global hak asasi manusia,” kata Xi dalam pidato utamanya di Kantor PBB di Jenewa pada Januari 2017.

Pada Desember 2020, China mengumumkan telah mencapai target pengentasan kemiskinan di era baru sesuai jadwal. Selama delapan tahun kerja berkelanjutan, China telah mengangkat seluruh penduduk miskin pedesaan di bawah standar saat ini keluar dari kemiskinan.

Kemiskinan merupakan masalah kronis dalam masyarakat manusia. China siap berbagi pengalamannya dengan seluruh dunia untuk penyebab global pengentasan kemiskinan.

Dalam beberapa tahun terakhir, China telah mendukung pembangunan negara-negara berkembang melalui “enam 100 proyek” — 100 proyek pengentasan kemiskinan, 100 proyek kerja sama pertanian, 100 proyek bantuan untuk perdagangan, 100 proyek konservasi ekologis dan tanggap perubahan iklim, 100 rumah sakit dan klinik, dan 100 sekolah dan pusat pelatihan kejuruan.

Di Asia, China melaksanakan program Proyek Bantuan Teknis Demonstrasi Pengurangan Kemiskinan Asia Timur di komunitas pedesaan Laos, Kamboja, dan Myanmar.

Di Afrika, China telah membantu negara-negara Afrika membangun infrastruktur konservasi air, mendirikan zona demonstrasi untuk kerja sama pertanian, dan melaksanakan proyek kerja sama China-Afrika yang melibatkan teknologi penemuan China menggunakan rumput untuk menanam jamur.

Di kawasan Pasifik Selatan, Tiongkok telah melaksanakan proyek bantuan kerja sama teknis dalam pembangunan infrastruktur, pertanian, dan perawatan kesehatan.

Di Amerika Latin, China telah membangun pusat percontohan teknologi pertanian untuk membantu masyarakat lokal di negara penerima mengentaskan kemiskinan.

Mengomentari upaya pengentasan kemiskinan China, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan pencapaian tersebut adalah “kontribusi terbesar untuk pengurangan kemiskinan secara dramatis.”

MELAWAN COVID BERSAMA

“Orang-orang dari berbagai negara telah berkumpul. Dengan keberanian, ketetapan hati, dan kasih sayang yang menerangi saat-saat gelap, kami telah menghadapi bencana secara langsung. Virus akan dikalahkan. Kemanusiaan akan memenangkan pertempuran ini,” kata Xi dalam sebuah pernyataan di rapat umum. debat sidang ke-75 UNGA pada September 2020, saat dunia dilanda pandemi COVID-19.

Sejak merebaknya COVID-19, Tiongkok telah berbagi dengan dunia pengalamannya dalam memerangi virus secara tepat waktu, membantu negara lain dengan pasokan yang sangat dibutuhkan, dan secara aktif terlibat dalam kerja sama anti-pandemi global.

Sejauh ini, telah menyediakan pasokan anti-pandemi ke 153 negara dan 15 organisasi internasional, dan menjadi tuan rumah bersama lebih dari 300 kegiatan pertukaran pencegahan dan pengendalian epidemi serta perawatan medis dengan lebih dari 180 negara dan wilayah dan lebih dari 10 organisasi internasional.

China juga menjadi negara pertama yang mengusulkan vaksin COVID-19 sebagai barang publik global, mendukung pengecualian hak kekayaan intelektual vaksin, dan memperjuangkan kerja sama produksi vaksin dengan negara berkembang, yang telah menyuntikkan dorongan kuat untuk menjembatani kesenjangan imunisasi global. Menerapkan Pengobatan Tradisional Cina (TCM) untuk pengobatan infeksi COVID-19, negara tersebut telah memperkenalkan teknik TCM ke lebih dari 150 negara dan wilayah, dan menawarkan TCM siap pakai kepada mereka yang membutuhkan.

Memuji bantuan China untuk negara-negara berkembang dalam perjuangan mereka melawan pandemi, Romina Sudack, anggota Kelompok Studi tentang China dan Argentina dari Universitas Nasional Rosario, mengatakan China telah mengimplementasikan visi komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia. tindakan konkret.

JUARA TATA KELOLA IKLIM GLOBAL

Memperjuangkan visi konservasi ekologis, Tiongkok telah menjadi kontributor yang solid untuk mengatasi perubahan iklim dan perbaikan tata kelola iklim global.

Dan presiden China telah berkali-kali menguraikan proposisi China untuk bersama-sama membangun dunia yang bersih dan indah untuk semua negara.

“Air jernih dan pegunungan hijau sama bagusnya dengan gunung emas dan perak. Kita harus menjaga keharmonisan antara manusia dan alam dan mengejar pembangunan berkelanjutan,” kata Xi di Kantor PBB di Jenewa pada 2017.

Dalam dekade terakhir, Tiongkok memberikan kontribusi bersejarah pada kesimpulan dan implementasi cepat Perjanjian Paris, termasuk yang pertama mengadopsi dan merilis Rencana Nasional negara tersebut tentang Implementasi Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030, dan mengimplementasikan kewajiban di bawah Perserikatan Bangsa-Bangsa. Konvensi Kerangka Kerja tentang Perubahan Iklim (UNFCCC).

China juga mengumumkan kebijakan 1+N untuk mencapai puncak emisi karbon dan mencapai netralitas karbon dengan jadwal dan peta jalan yang jelas. Negara ini telah menjadi pemain terkemuka dunia dalam energi terbarukan, dan melakukan upaya yang konsisten untuk memanfaatkan potensi BRI hijau.

Sebagai negara berkembang terbesar, Tiongkok berjuang untuk membangun komunitas kehidupan bagi manusia dan alam dengan ambisi dan tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk membantu mencapai pembangunan berkelanjutan di seluruh dunia.

Sekretaris Eksekutif UNFCCC Simon Stiell memuji sikap tegas dan konsisten China dalam mengatasi perubahan iklim secara aktif, serta gerakannya untuk mengubah komitmen iklim menjadi tindakan nyata.

Pada saat dunia sedang menghadapi krisis energi, China terus membuat kemajuan yang solid dalam menghadapi perubahan iklim dan memainkan peran penting dalam memajukan respons global terhadap perubahan iklim, kata Stiell.

Togel singapore ataupun kerap disingkat togel SGP merupakan game memprediksi nilai yang diketahui bersama tipe- style permainannya. Togel online Singapore dikenal mempunyai tipe https://factoryonlinecoach.com/datos-de-salida-de-sgp-salida-de-hk-togel-de-hong-kong-hoy-togel-de-singapur/ terlalu biasa ialah 2D, 3D dan juga 4D. Tipe game inilah yang awal kali timbul dan juga https://connected-day.com/paito-sdy-totobet-sdy-nombor-sdy-puisi-sdy-kod-sdy-nombor-keluar-sdy/ tenar di antara bettor.

Game terlampau drastis berasal dari jenis https://resulthk.top/hasil-hk-pengeluaran-hk-output-hk-hk-togel-data-hk/ bisa anda maanfaatkan buat dimenangkan. Tidak hanya tipe- jenis game yang udah dituturkan, mencoblos leluasa pula ialah style togel online Singapore yang serupa tenar dari para pendahulunya. Berikutnya, menyusul lebih dari satu model game bersama dengan alterasi yang lebih bagus serta modern.